ERHA Scalp Program, Clinic Visit & REVIEW [PART II]

| On
Senin, Maret 30, 2015
Hai semua! Hari ini aku mau sharing tentang pengalamanku di ERHA Clinic. Jadi kalo kamu baca postingan pertamaku di sini. Aku udah ngerencanain ke ERHA dalam waktu dekat dan akhirnya pada tanggal 20 kemarin aku ke ERHA di Kelapa Gading, bukan di mallnya, Kalo di MKG itu hanya Apothecarynya, karena ini ERHA Clinic jadi tempatnya ada di belakan MAG. Gedung dari ERHA ini gede banget!


Dari luar aja udah keliatan, oh iya, ini nyaman banget. Begitu masuk, langsung ada bagian Informasi, di sebelah kiri ada ERHA Apothecarynya yang pernah aku sebut-sebut di sini. Nanti deh ya aku review ERHA Apothecarynya secara khusus.


Dari pintu masuk kalo nengok ke kanan, ada Patient Service, disini tempat registrasi kayak mau ke dokter siapa dan keluhannya apa. 




Tepat di depan counter Patient Service, aku duduk-duduk di lobby loungenya, Emang serius deh nyaman banget. 

Kemudian aku nugguin beberapa menit, kemudian di antar oleh pihak ERHA ke dokter yang sudah di reservasi oleh Ka Kiky.


Terus naik lift, nggak tau aku juga lupa di lantai berapa, kayaknya lantai 3 deh (?) kemudian muncul another lobby lounge. Nuansanya sama cuman lebih nyaman disini.





Senengnya, berasa VIP, nggak perlu nunggu lama, udah dipanggil masuk ke ruangan dokter. Hanya saja aku bilang “Eh iya, bentar Ka, lagi foto buat diliput.” …… Padahal SelfiĆ© nggak jelas gitu. 






Kemudian aku beranjak dari tempat duduk dan masuk lewat pintu yang ada tulisannya treatment 3 itu. 


Ketemu sama Dokternya, Namanya Dr. Ida, ramah banget terus ditanyain apa keluhannya.


Aku jelasin sama seperti di post aku sebelumnya, kalo aku pernah treatment dan katanya aku ada ketombe basah. Jadi kalo belum keramas ada, pas udah keramas nggak ada. Emang bener tapi, lihat di foto di bawah ini, aku udah keramas dan nggak ada kan putih-putih kayak dipost sebelumnya?



Kemudian aku tanyain, “Emang ada ya ketombe basah?”
.
.
Dokternya jawab, “Ya itu bahasa salon, mungkin dia pikir ketombe yang rontok-rontok sampai ke baju itu ketombe kering, tapi yang nempel-nempel di rambut itu ketombe basah.” terus beliau ketawa kecil.

Terus aku juga bilang rambut aku itu rontok sih enggak terlalu banyak, cuman kalo ditarikin padahal cuman pelan bisa kecabut, jadi semacam rapuh dan akarnya nggak kuat.

Terus rambut aku di check pakai alatnya (yang putih kayak mouse itu) dan aku bisa lihat dengan jelas di layar komputer. 



Dr. Ida nanya sih ke aku, “Rontok sehari berapa? 50?” 
.
.
Aku sih langsung ketawa dengernya “Yakali, Dok 50. Nggak sampai sebegitunya cuman kalo pas ditarik aja rontok.”

Kemudian Dr. Ida bilang kalo rontok ku itu masih normal. Kemudian dijelaskan seperti di gambar di bawah ini, kalo Rambut itu pasti nantinya akan rontok dengan sendirinya pada minggu kelima dan keenam, kalo nggak rontok, berarti rambut tidak meregenerasi.

Kerontokan rambut bisa terjadi berkepanjangan jika asumsi protein kurang atau quality time tidurnya kurang cukup. Seluruh tubuh kita meregenerasi sel-sel baru pada jam 12-3 pagi. Jadi kalo tidur jam 2 pagi setiap hari, maka quality time rambut kurang. Akhirnya inilah yang menjadi penyebab kerontokan yang berkepanjangan.


Nih yang mau liat muka Dr. Ida. Masih muda dan cantik banget. Cocok jadi mamanya Olivia Jensen LOL. Mirip banget. 


Oh ya, ruangan Dokternya ini nyaman banget, tepat di sebelahnya ada alat-alat untuk treatment. Dr. Ida kemudian menyarankan aku untuk menggunakan Shampoo dari ERHA, Scalp Gel, Hair Tonic, Zinc Supplement (Aku jelaskan cara pakai dan kegunaannya di post ini)


Setelah itu Dr. Ida memberikan kartu namanya dan dibaliknya ada jadwal prakteknya.



Kemudian setelah selesai, aku turun ke lobby tadi, tepat di sebelah Patient Service Counter ada Cashier & Pharmacy Counter. Disana tempat mengambil obat-obat sesuai resep dokter dan melakukan pembayaran kontrol.


See my name di counter dan aku dipanggil.


Kemudian CS nya nanyain ditebus semua atau nggak, aku bilang iya.


Ini struk treatment & konsul pertama. IDR 673,500,-


Terus pas lagi foto-foto, dipanggil sama CS dari Patient Service Counter buat konfirmasi nama dan identitas lainnya, Aku pikir, ngapain gitu kan dia nanya lagi. Terus di kasih kartu identitas untuk mempercepat pelayanan ERHA next time kalo kesana lagi.


Sekarang udah jalan 2 minggu aku pakai semua treatmentnya. Akan aku posting 2 minggu lagi biar pas sebulan. Oh ya, untuk apa aja yang aku dapatkan dari ERHA dan bagaimana aku menggunakannya bisa kalian baca di postku dengan ERHA yang ketiga.

4 komentar on "ERHA Scalp Program, Clinic Visit & REVIEW [PART II]"
  1. wah kliniknya lmyn bgs juga ya ..
    ak cuma sering lewat erha aja, blm prnh mampir xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir aja kalo ada masalah rambut. Cocok sih disana.

      Hapus
  2. oh wow this building is nice.
    and you are also very pretty. =)

    www.heykasumi.blogspot.de

    BalasHapus

Hello! A warm greetings from Elin ♥
Please wait and write your comment in the box and..

I read every comment I get from you :)

P.S. Click ‘Notify Me’ Button so you will get notification once your comment I have replied.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature